jumpapoker jumpabet togel online terpercaya togel online terpercaya


Situs Agen Poker TerpercayaGameInfoBank SupportMin. DepositLink Daftar
CHAMPIONTOTO (Popular)Situs Bola, Bandar casino, Slot, Togel, Tembak Ikan, poker, Agen Togel, Situs Togel Singapura, Bandar Tebak sekor Bonus New Member 100%, Bonus Cash back 7%, Bonus Rolingan 0.7%, Proses Depo dan Withdraw CepatBCA - BNI - BRI - MANDIRI - CIMB10.000
Agen bloa dan poker online
JUMPA POKER (Recommended)Poker Online, Bandar Ceme, Capsa Susun, Domino QQ, Omaha, Super 10Bonus New Member 50%, Bonus deposit harian 10%, Bonus Cashback up to 0,5%, Bonus Referral 15%BCA - BNI - BRI - MANDIRI - CIMB10.000
Agen taruhan bola online
Situs Agen Bola TerpercayaGameInfoBank SupportMin. DepositLink Daftar
JUMPABET BET (Safety)Sportsbook, Live casino, Live Games, Game Tembak Ikan, dan TogelSitus Taruhan Online Terpercaya di indonesia saat iniBCA - BNI - BRI - MANDIRI - CIMB25.000
Agen Bola Online
JUMPAPOKER (Top)Sportsbook, Live casino, Live Games, Game Tembak Ikan, dan TogelSitus agen bola online terbaik dengan proses depo wd tercepat di indonesiaBCA - BNI - BRI - MANDIRI - CIMB25.000
Klik 4d isin 4d

Cerita Dewasa JUMPAPOKER - GADIS DESA YANG BINAL PART 5

Cerita Dewasa JUMPAPOKER - GADIS DESA YANG BINAL PART 5 - Sementara aku menikmati memek kokom sambil memejamkan mataku, tiba-tiba kurasakan benda yg lembut menyentuh-nyentuh lubang anusku, terkaget aku dibuatnya, seraya kutengok kebelakang, yg ternyata kulihat lilis ssambil berjongkok menjilati lubang anusku, rupanya dia terinfirasi melihat aksiku tadi kepada kokom, aku hanya tersenyum sesaat, lalu kulanjutkan kembali aksiku menghantam memek kokom, kali sambil menikmati jilatan lidah lilis pada lubang anusku, wuuiiihhh...betapa nikmat kurasakan, seperti melayang sukma ini.

Hingga beberapa saat kulihat kokom semakin histeris, dan akhirnya kembali kokom mencapai puncak kenikmatannya untuk yg kedua kalinya disertai dengan lenguhan panjang.

Tak beberapa lama kemudian kurasakan nikmat yg teramat sangat menjalari tubuhku, dan aku berteriak keras

" Aaaaahhhhhhhh.... Aku keluaaaaaaarrrrrrr...." Teriakku.

Namun, disaat aku menikmati puncak birahi itu, dengan cepat lilis mencabut batang kontolku dari memek ibunya.

" Mas, pejuhnya dikeluarin dimulut lilis aja, biar lilis makan, seperti yg difilm tadi.." ujarnya. Rupanya lilis kembali terinfirasi oleh adegan film tadi. Diarahkannya ujung kontolku tepat didepan mulutnya yg menganga lebar, dan crootttt..crooottt.. tumpahlah seluruh air maniku tertampung didalam rongga mulutnya, dan beberapa saat kemudian setelah dirasakan tak ada lagi tetesan sperma yg keluar dari lubang kontolku, ditelannya seluruh cairan kental yg tertampung dimulutnya itu, glekkk.. masuklah seluruhnya kedalam perut lilis.

" Mmmmm.. enak mas, gurih..hi..hi..hi.." ujarnya, seraya dikulumnya kembali batang kontolku dengan maksud membersihkan sisa-sisa seperma yg masih melekat disekitar kontolku.

Sementara kokom menyaksikan aksi yg dilakukan anaknya itu sambil berbaring.

" Emang enak lis..? Tanya kokom kepada lilis


" Enak mih, nanti mamih harus cobain atuh.. pasti ketagihan.." ujar lilis, sambil sesekali menyapukan lidahnya kebibir. Kokom hanya tersenyum menanggapinya.


Kurebahkan tubuhku disamping kokom, puas rasanya diri ini setelah menikmati klimaks yg mengasikan.

" Mau dipijitin mas..? " tawar kokom, padaku

" Boleh, kalau mamih enggak capek sih.." jawabku

" Ah, mamih sih enggak capek... ayo sekarang mas hendi tengkurep " ujarnya, yg segera aku turuti, kutelungkupkan badanku.

Kini kokom duduk mengangkangi pantatku, sehingga memeknya menempel dengan pantatku, kurasakan gesekan bulu-bulu jembutnya. Kini kedua tangannya mulai memijat bahuku, sama seperti lilis, tangan kokom juga kasar, namun tetap tidak mengurangi rasa nikmatnya, pijitannya cukup bertenaga, sehingga terasa sampai keotot-otot dan tulangku. Fuuuhhh.. enak juga habis ngentot dipijitin, pikirku.

" Mih.. pak engkos enggak marah kalau mamih tidur sama saya..? " tanyaku,sambil terus dipijit, walaupun aku sudah mendengar jawabannya dari lilis, namun aku tetap ingin mendengarnya langsung dari kokom, untuk itulah aku menanyakannya.

" Ah,enggak apa-apa mas, abah mah, enggak bakalan marah, malah abah seneng, soalnya kontol abah udah enggak bisa lagi dipake buat ngentot, semenjak kecelakaan 7 tahun lalu.." jawabnya, sebuah jawaban yg lugas, namun juga vulgar, terutama saat menyebut kata kontol dan ngentot itu, rupanya memang didesa itu bukanlah menjadi suatu hal yg tabu orang mengucapkan kata-kata seperti itu, mereka sudah terbiasa dan sudah menjadi keseharian mereka, tanpa perlu memperhalus bahasa, bahkan orang-orang tua disana tak akan melarang anak-anak mereka untuk bicara paling cabul sekalipun, itulah kehidupan masyarakat didesa X, sebuah kehidupan keseharian yg apa adanya, tanpa basa-basi, namun jujur.

Jadi tak heran, desa X kadang-kadang dijadikan contoh buruk bagi masyarakat desa lain disekitarnya, yg menganggap bahwa desa mereka jauh lebih beradab, seperti mereka akan mengatakan kepada anak mereka " hey kamu jangan ngomong jorok begitu, kayak orang desa X aja.." atau seorang tokoh masyarakat dalam wejangannya " kita itu harus jaga nama baik desa ini, kita harus punya aturan dan tata krama, tidak baik kalau perempuan dan laki-laki yg belum terikat oleh tali pernikahan bertamu lama-lama, apa kata orang nanti, ini bukan desa X, yang....." begitulah kira-kira gambaran desa X ini dimata orang-orang desa lain.

" Jadi selama 7 tahun itu mamih enggak pernah enggak pernah ngentot lagi...?" Tanyaku, dengan gaya bicara apa adanya, seperti yg dilakukan kokom.

" Ya, enggak pernah.." jawab kokom, sambil tangannya kini mulai memijiti kepalaku, pandai juga dia memijit.

" Sama orang lain juga enggak pernah? " tanyaku,penasaran

" Enggak pernah, kecuali sama mas hendi ini.." jawabnya, dari nada bicaranya aku percaya dengan apa yg dikatakannya, dan memang sudah menjadi sifat orang-orang didesa itu yg senantiasa berkata jujur dan apa adanya, sebuah sifat jujur yg telah menjadi watak dasarnya, bukan jujur karena takut akan sesuatu, takut akan hukuman, atau jujur karena takut dosa.

" Mamih seneng enggak bisa ngentot sama saya? " godaku

" Hi..hi..hi...ya seneng mas.. seneng banget hi..hi..hi.." jawabnya

" Apanya yang bikin mamih seneng..?

" Kontol mas hendi yg gede itu, hi..hi..hi.. "

" Emangnya kontol abah enggak gede mih..? " pancingku

" Ya enggak segede punya mas hendi, paling-paling separuhnya mas.." jawabnya, sambil tangannya mulai memijiti bagian punggungku, masih kurasakan gesekan-gesekan bulu jembutnya yg menyentuh pantatku, dan kurasakan pula hangatnya memek kokom menempel dipantatku, hingga gairahku sedikit-demi sedikit kembali bangkit, ditandai dengan batang kontolku yg mulai agak mengeras.

" Terus, selain itu apa lagi..? " tanyaku lagi

" Itu mas, waktu mas hendi jilatin memek mamih, aduuuhhh..enak banget...seumur-umur mamih enggak pernah, apalagi waktu mas hendi jilatin lubang dubur mamih..hi..hi..hi...enak pisaaannn.." ujarnya,besar kepala juga aku mendengarnya.

Kini mamih mulai memijat pahaku, sesekali pijitannya mengarah hampir mendekati area selangkanganku, membuatku semakin terangsang. Lalu pijitannya mulai kearah betis, hingga kemudian sampai ketelapak kaki, dipijitinya pula setiap jari kakiku, dan telapak kakiku, ahli juga wanita ini dalam hal mijit- memijit.

"Mas hendi sekarang telentang, biar mamih pijitin bagian depannya.." perintah kokom, setelah dirasa rampung memijit bagian belakangku, tanpa banyak Tanya segera kuturuti.

" Hi..hi...hi... mas hendi, kontolnya udah bangun lagi tuh.." ujar kokom saat aku telentangkan tubuhku, sehingga batang kontolku yg mulai berdiri tampak mengacung tegak, walaupun belum sepenuhnya ereksi.

" Habis, sentuhan mamih sih, yg bikin si otongku bangun lagi..." jawabku

Kini dikangkanginya tubuhku yg telentang, sehingga memeknya bersentuhan dengan batang kontolku, mulai dipijitnya tanganku, kemudian mulai dipijitnya keningku dengan kedua ibu jarinya, tubuhnya yg agak menunduk membuat kedua teteknya yg bergelantungan nyaris menyentuh diwajahku, membuatku tergoda hingga dengan jail kugigit-gigitnya putting susunya yg membuatnya memekik manja.


" Auuww.. ih, mas hendi nakal... koq pentil mamih digigit sih.." pekiknya manja, seraya dicubitnya lenganku, yg membuatku justru semakin tergoda untuk melakukan hal yg sama.

Kini kokom bergeser agak kebawah, dipijitinya pahaku, lalu selangkanganku, ini yg paling aku suka disaat tangannya bersentuhan dengan biji pelirku, lalu dipijitnya area sekitar kantung pelirku.

" Dipijitin sininya mas.. biar aliran darahnya lancar, supaya kontol mas hendi ngaceng terus hi...hi..hi.." ujar kokom, sambil memijit-mijit dengan lembut kantung pelirku, lalu mulai merambat, kali ini tangannya mulai mengurut batang kontolku.

" Mamih isep sekalian ya mas..? mamih gemes nih sama kontol mas hendi..hi..hi..hi.." pintanya

" Iya mih..isep sekalian aja, aku juga udah enggak tahan pingin ngerasain isepan mami..." ujarku

Langsung dikulumnya batang kontolku, dan digerakannya maju mundur kepalanya sehingga batang kontolku terkocok-kocok oleh mulutnya, hisapan kokom begitu dalam dan tandas, sepertinya ujung kontolku sampai menyentuh kerongkongannya, kulihat hanya biji pelirku saja yg tertinggal diluar, sementara seluruh batangkontolku tenggelam didalam rongga mulutnya ghlogg..ghlogg..ghlogg cukup keras bunyi gemelocok itu, sehingga lilis yg sebelumnya tertidur disaat kokom sedang memijit tubuhku, kulihat kini telah terjaga, dan kembali kini lilis menyaksikan aksi ibunya itu.

Setelah puas kokom mengulum batang kontolku, diangkatnya sedikit pantatku, rupanya kokom ingin menyibak lubang anusku, kusegera tanggap dengan apa yg diinginkannya, kuposisikan tubuhku seideal mungkin agar lubang anusku dapat dengan mudah terjangkau, kini pahaku agak sedikit kuangkat, sehingga lubang anusku jelas terlihat, disibaknya anusku dengan kedua ibu jarinya lalu dijulurkannya lidahnya untuk kemudian mulai dijilatinya sekujur lubang duburku, begitu nikmat kurasakan lidah kokom yg mengelitik-gelitik lubang anusku, seraya terbang sukmaku.

" Enak ya mas, lubang duburnya mamih jilatin...? " Tanya kokom, disela-sela kesibukannya.

" Enak banget mih..terus miiiihhhh.. jilatin lubang dubur saya mih..mamih hebaaattt.." pujiku

" Mamih juga baru kali ini jilatin lubang pantat, ternyata enak juga hi..hi..hi..." ujar kokom

Beberapa menit kemudian setelah puas kokom dengan aksi oralnya, digenggamnya batang kontolku, lalu dimasukannya kedalam memeknya, kali ini kokom mengentot kontolku dengan posisi berjongkok, dinaik turunkannya pantatnya secara berirama, rupanya nafsu kokom sudah semakin memuncak, terlihat dari ekspresinya yg begitu liar saat memompa batang kontolku, dengan mata setengah terpejam dan nafas yg memburu.

" Uuuuuuhhhh... kontol mas hendi enak.. aaaahhhhh, mas hendi sering-sering datang kesini lagi ya mas, biar mamih bisa ngentotin kontol mas hendi lagi...mamih seneng banget... uuuhhh.. udah lama sih mami enggak pernah dientot...aaahhh" kicau kokom disela-sela gairahnya yg mulai memuncak.

" Iya mih, saya pasti akan sering kesini, ngentotin memek mamih yg legit ini.. dan juga ngentotin memek anak mamih yg cantik itu.." ujarku, menanggapi ocehan mamih

" Betul ya mas, jangan bohong.. uuuuuhhhh.." ujar kokom

Beberapa menit kemudian kokom mengejang, goyangan pantatnya semakin cepat, hingga akhirnya ambruk disertai dengan lenguhan panjang, kokom mengalami klimaks untuk yg kesekian kalinya.

Lilis yg sedari tadi hanya menyaksikan, kini birahinya kembali bangkit, melihat sang ibu sudah tak member perlawanan, lilis memposisikan diri menungging.

" Mas, ayo mas..entot lilis dari belakang mas, sambil nungging.." pinta lilis, sambil menggosok-gosokan memeknya dengan tangan kanannya.

Ku segera bangkit, dengan terlebih dulu kupinggirkan tubuh kokom yg masih jongkok mengangkangi batang kontolku. Lalu kuhampiri lilis yg menungging, langsung kumasukan kedalam memeknya dan kupompakan.

Hingga beberapa menit aku mengentot lilis dengan posisi doggie style, hingga akhirnya lilis mengejang dan memekik pertanda dirinya telah mencapai klimaks.

Tiba-tiba kokom bangkit dan mendekatiku, dibisikannya dengan lembut ketelingaku

" Mas, air maninya dikeluarin dimulut mamih aja ya.. mamih kepingin.." bisiknya lembut, mendengar bisikan kokom itu membuat gairahku semakin tinggi, dan akhirnya tubuhku mulai mengejang, segera kucabut batang kontolku dari memek lilis, kokom segera cepat bertindak, digenggamnya batang kontolku dan diarahkan ujungnya kemulutnya yg menganga lebar croortt..crroooott.. tumpahlah semprotan spermaku didalam mulut kokom, lalu ditelannya, terakhir dikulumnya batang kontolku, aahhh..benar-benar nikmat, pikirku, segeeeeerrrr.

" Mmmm.. gurih mas, hi..hi..hi.. enaaaak.." ujar kokom setelah memakan air maniku.

" Sering-sering minum air mani mih, biar tambah cantik dan awet muda he..he..he.." ujarku bergurau.

" Ah bisa aja mas hendi, tapi mamih bakal ketagian nih, hi..hi..hi.." ujar kokom, seraya kukecup bibirnya dengan mesra.

Akhirnya setelah letih mengarungi samudra birahi, kami bertiga tertidur diranjang itu dalam keadaan masih bugil, dan dengan senyum kepuasan tentunya.



**********
Menjelang petang aku baru terbangun, kulihat diponselku telah menunjukan jam 5 sore, lilis dan kokom sudah tak kulihat lagi disitu, rupanya mereka telah terlebih dahulu bangun, ternyata cukup lama juga aku tertidur, mungkin sekitar dua jam.


Sekeluarnya dari kamar, kudapati lilis sedang berbenah membersihkan debu-debu disekitar kursi dan meja dengan kemoceng, tampaknya lilis sudah selesai mandi, terlihat dari penampilannya yg segar, sepertinya dia habis keramas

" Udah bangun mas.., enak tidurnya? " tegurnya, sambil mengusap bagian atas televisi dengan kemoceng.

" Enak dong... apalagi yg sebelum tidur tadi, lebih enak lagi.." godaku

" Ih, bisa aja mas hendi.." ujarnya

" Mamih dimana lis? " tanyaku

" Wah, yang ditanyain koq mamih.., kangen nih..? tuh ada diluar.." ujarnya sambil terus sibuk dengan kemocengnya.

" Ah, enggak, cuma tanya aja.." jawabku, agak malu.

" Tuh, kopinya aja dimeja depan mas, ayo dimunum, keburu dingin.." ujarnya.


Tak lama kemudian aku duduk diteras depan rumah sambil menikmati kopi dan sebatang rokok, kulihat kokom sibuk memindahkan tumpukan batu-batu yg telah selesai dipecahkan dengan menggunakan pengki anyaman bambu. Kuhampiri kokom yg sibuk dengan pekerjaan rutinnya.

" Enggak capek mih, koq sudah kerja lagi.." tanyaku

" Yah, namanya juga udah kerjaan sehari-hari mas, ya capek enggak capek, harus dilakonin.." jawabnya, sambil meraup tumpukan batu-batu kecil yg telah dipecahkan, lalu dimasukan kedalam pengki bambu, untuk kemudian dipindahkannya ditempat yg lebih lapang, dan esok atau lusa siap diangkut oleh truk.

" Maaf mih, bukannya saya ikut campur, apa enggak sebaiknya mamih berhenti dulu kerja seperti ini, enggak pantes mih, terlalu berat, ini sih kerjaan laki-laki.." ujarku

" Bukan masalah pantes enggak pantes mas, ini masalah perut, kalau mamih berhenti kerja seperti ini, bisa-bisa keluarga mamih enggak makan, hasil empang abah enggak seberapa, enggak cukup untuk hidup kami.." jawabnya

" Mmmm..begini mih, mulai sekarang saya usahakan seminggu sekali saya datang kesini, dan tentunya saya akan ngasih uang belanja sama mamih..bagaimana mih.? " ujarku, entah mengapa aku berani berjanji seperti itu, sepertinya aku sudah begitu yakin dengan ucapanku itu, yakin akan selalu datang kesitu setiap akhir pekan. Kokom berhenti sejenak mendengar ucapanku itu, entah apa yg dipikirkannya, namun kemudian dilanjutinya lagi pekerjaannya, tak ada komentar sepatahpun darinya, apakah dia meragukan ucapanku?, pikirku.

Kugenggam pegelangan tangan kokom yg masih sibuk meraup batu, kali ini dia berhenti dengan pekerjaannya itu, ditatapnya mataku, aku tatap kembali mata itu, kutatap dengan penuh keyakinan dan kesungguhan.

" Aku janji mih.." hanya itu yg aku ucapkan, seraya aku ngeloyor pergi, meninggalkan kokom yg masih membisu. kini aku kembali duduk diteras dan menenggak kopi yg tersisa.

Tak lama kemudian kokom datang dan duduk disampingku, kami berdua duduk dikursi bambu yg panjang, kokom hanya diam sesaat wajahnya hanya menatap kedepan, hingga beberapa saat kemudian mulailah keluar kata dari mulutnya.

" Mas hendi sungguh mau datang kesini seminggu sekali..? " tanyanya, dengan tatapannya masih kedepan, tidak menatapku. Sebuah pertanyaan namun nadanya mengandung harapan, Yg aku jawab hanya dengan anggukan pelan.

" Kalau memang begitu, nanti mamih akan berhenti mecah batu, tapi masih ada sedikit sisa yg harus mamih selesaikan, karna sudah terlanjur didrop, paling-paling dua atau tiga hari rampung, setelah itu mamih tidak lagi minta untuk didrop batu lagi .." ujar kokom, lega aku mendengarnya, seraya kurapatkan tubuhku pada kokom, kurangkul tubuhnya dengan tangan kananku, direbahkannya kepalanya dibahuku, kukecup keningnya dengan lembut, kokom hanya tersenyum.


1 Response to "Cerita Dewasa JUMPAPOKER - GADIS DESA YANG BINAL PART 5"

  1. JUMPAPOKER MEMBERIKAN BONUS NEW MEMBER TERBESAR !!!

    Kami Tawarkan Kepada Anda "JUMPAPOKER"
    Hanya Di "JUMPAPOKER"

    > BONUS NEWMEMBER UP TO 50%
    > BONUS HARIAN 10%
    > BONUS TURN OVER MINGGUAN MENCAPAI 0.5%
    > BONUS REFERRAL MINGGUAN MENCAPAI 0.15%
    > Layanan Customer Service Friendly & Welcome
    > Transaksi Semua bank BCA , BNI , BRI , CIMB , Permata , Mandiri
    > Bisa Menggunakan OVO , GOPAY & DANA
    > MEGA BONUS BULANAN DENGAN GRANDPRIZE 1 UNIT MOTOR & MOBIL
    > BONUS TOURNAMENT
    > BONUS SAMSUNG NOTE9 7 EMAS MURNI 30gr

    Mau tau penawaran terbaik lainnya dari JUMPAPOKER ?
    Yuk, Kunjungi Situs kami atau hubungi Customer Service kami di

    > Line : jumpa.official
    > WA : +6282124313996
    > FB : JUMPAPOKER
    > Twitter : JUMPA.OFFICIAL
    > WeChat : JUMPA.OFFICIAL

    BONUS POKER TERBESAR
    AMBIL MOBILNYA DISINI
    BACA BERITA DISINI
    BERITA DEWASA
    TOGELNYA PARA JUARA
    TEBAK SCORE BERHADIAH

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel